Kun Fayakun – (Ketika Tuhan punya mau )

Pernah dengar enggak cerita cerita tentang orang yang sakit terus tiba tiba sembuh? Atau malah pernah ketemu langsung orang nya? Terus percaya enggak sih sama cerita cerita  begitu? Saya termasuk orang yang mendengar tapi tidak pernah bertemu langsung.  Dan termasuk orang yang dulunya tidak pernah percaya dengan kejadian kejadian begitu. Malah sering saya anggap cerita boong an saja. Sampai hari Senin kemaren …. tanggal 30 Sept …..

Jadi dari saya kelas 5 SD, saya punya polip di hidung saya, yang menyebabkan ketika saya flu pasti sering hidungnya mampet gitu. Oleh almarhum om saya yang dokter, waktu itu tidak disarankan operasi karena masih terlalu kecil. Tahun ke tahun, itu polip juga tidak pernah dioperasi. Mulai dari karena emang enggak punya uang untuk operasi sampai memang alasan yang sebenarnya karena tidak punya keberanian untuk operasi😀

Jadilah saya selalu diomelin oleh dokter saya, yang ganteng tapi tidak pernah mau senyum, karena tingkah saya yang selalu menunda nunda operasi. Sampai terakhir itu polip sudah bernanah, saya masih nego ke dokternya. Biasanya selesai treatment Nebu – dikasih obat dan saya merasa enakkan – saya akan menghilang, tidak cek up lagi. Takut dipaksa operasi. Begitu terus. Jadi bisa kebayang kan bagaiman sebelnya tuh dokter dengan saya. Hahahahahahaha

Dan hari Senin, setelah di paksa oleh teman saya yang pernah satu Leadership Training bersama saya, dan kebetulan karena saya lagi dalam keadaan sedang merasa – “apapun bisa saya lakukan” hahahahhahahahahaa (ya … I told you before I am kind of drama queen yang bisa lebay banget dalam kesedihan maupun kebahagiaan), saya mendatangi dokter saya yang ganteng tersebut.

Seperti biasa, wajah galak – tanpa senyum, meriksa seluruh hidung saya – yang lumayan tidak pesek pesek amat – difoto foto dan kemudian beliau terlihat berwajah bingung. Dari foto juga terlihat semuanya bersih – tanpa lendir (bener deh kalau di THT itu ngeliat foto foto dalam nya hidung dan telinga itu bikin mual) – membuat dia terpana (begitu juga saya hahahahhahaa). Pak Dokter untuk pertama kali senyum terus bilang ini sudah bersih semua – polipnya kemana? Mustinya ada di bagian kiri, kita cek lagi ya mbak.

Kemudian di cek lagi, lebih dalam dari sebelumnya, dan hasilnya tetap – semua bersih. Beliau nanya sudah berapa lama enggak flu. Saya bilang minggu lalu masih deh flu, 2 harian gitu. Trus beliau give up dan bilang udah deh kita coba CT Scan saja ya.

Then … CT Scan lah saya …. hasilnya dibaca kemaren malam, hasilnya ….. itu dokter again berkali kali liat foto scan nya dan bilang, ini semua bagus, enggak ada masalah, coba saya baca hasilnya, dan hasilnya juga mengatakan yang sama  … semua bersih. Enggak ada sinus, enggak ada masalah.

Terakhir dokternya hanya bilang, mbak – kalau flu dan sakit – please secepatnya ke sini ya. Saya enggak tau kenapa bisa begini.

Saya sendiri seperti halnya sang dokter, hanya bisa speechless. Langsung telp mama saya, yang juga surprise – karena ya tiga bulan lalu beliau masih melihat bagaimana sakit nya saya karena polip saya itu. Mama berkali kali nanya, apa enggak merasa ada yg keluar gitu dari hidung saya. Saya hanya bilang enggak ada yang aneh. Terakhir beliau hanya bilang, sudah deh – disyukuri saja.

Saya enggak tau mukjizat apa yang terjadi – kenapa bisa terjadi – bagaimana bisa terjadi. Enggak bisa saya jelaskan. Yang saya tau Tuhan sayang banget sama saya, ketika saya pasrah bakal operasi yang saya takutin selama ini, ternyata bisa sembuh begitu saja.

Mungkin ini salah satu pengingat Beliau untuk saya – yang sering mikir iiih imposible – imposible. Sampai adik saya itu waktu saya ultah pesan sebal nya hanya “kak, kalau u mau percaya ajah, yang menurut u impossible bisa possible kok. Asal u percaya, asal u yakin. Kalau enggak yakin, ya susah. Kalau u bilang itu impossible ya pasti impossible lah. Tuhan sayang sama u”.

Tadi malem sebelum tidur saya memikirkan hidup saya, trus mikir — ih ternyata banyak kok miracle miracle yang terajadi di kehidupan saya. Enggak cuman sekali ini. Banyak banget saya mengalami hal hal yang menurut pikiran orang orang juga impossible, tapi itu terjadi di saya. Dan itu terjadi setiap kali saya pasrah, setiap kali saya menyerahkan semuanya di tangan Beliau. Seperti yang akhir akhir ini sering banget saya lakukan. Surrender – iklas.

Mau nya Tuhan memang terkadang aneh, tapi kalau Beliau punya mau ya Kun Fayakun – maka terjadilah.

Tapi pasti selalu ada pembelajaran besar dari apa yang Beliau mau. Kali ini saya dijewer dengan miracle, bukan dijewer dengan musibah. Kali ini Beliau nunjukkin kekuatan Nya yang sering saya ragukan. Karena ya itu lah saya – sering sekali enggak berani bermimpi karena merasa impian saya impossible. Padahal enggak ada yg impossible menurut beliau, yang ada hanyalah apakah yang kita minta itu memang yang terbaik atau tidak untuk kita. Apakah kelakuan kita, sudah cukup pantas untuk menerima apa yang kita minta? Apakah kita sudah menyediakan “ladang” untuk menerima apa yang kita pinta?

Saya enggak tau apa yang akan terjadi di next hidup saya, saya hanya tau saya melakukan yang terbaik dengan apa saya punya, hasilnya saya, saya pasrahkan ke Beliau. Apapun itu. Karena saya tau Beliau sayang banget sama saya.

Jadi ingat kata kata ini  “ketuklah maka akan dibuka, mintalah maka akan diberi” dan “jadilah kehendakMu dan bukan kehendakku”

Salam.

 

2 thoughts on “Kun Fayakun – (Ketika Tuhan punya mau )

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s