From Rote with love – #Rote mengajar

Kalau ditanya apa yang20150409_110912 saya syukuri minggu lalu, jawabannya selain bertemu dengan banyak orang orang luar biasa yang mau meluangkan waktu, tenaga dan biaya yang tidak sedikit dari kantong sendiri, bertemu para pengajar muda dan panitia Rote Mengajar yang luar biasa gila idenya,  punya keluarga baru yang mau menerima saya selama di Rote yang terutama adalah  bertemu dengan anak anak SD Ufalen – Rote Tengah.

SD Inpres Ufalen berada di Desa Siomeda Rote Tengah. Mempunyai 139 siswa dari kelas 1 sd kelas 6 SD. Menurut keterangan ibu kepala sekolah – SD Ufalen ini termasuk SD yang berperingkat baik di Rote Tengah dengan tingkat kelulusan SD yang cukup tinggi. SD  Ufalen ini terletak agak jauh dari jalan raya, mempunyai halaman yang cukup luas. Setiap anak setiap paginya membawa jerigen air yang berisi air untuk toilet dan untuk di siram di tanaman. Sejujurnya saya kagum dengan anak anak yang harus berjalan beberapa km dari rumah ke sekolah di bawah sinar matahari Rote yang begitu  terik. Tetapi mereka tetap bersemangat untuk sekolah. Saya membayangkan, bagaimana kalau saya harus melakukan itu? Pasti lah saya akan cemberut, complain, marah marah, dan sebagainya. Tidak seperti anak anak ini yang tetap ceria bercanda. Have what they have. Untuk hal ini saya belajar dari mereka.

Pagi pagi ketika saya bertemu mereka di pintu gerbang sekolah, mereka yang sedang bercanda sesamanya, tiba tiba menghadap saya dan serempak berkata : “Selamat pagi Ibu”  :D  So sweet kan? Ternyata begitu juga di kelas ketika saya masuk ke kelas mereka akan berdiri dan menyapa seperti itu dan ketika saya selesai mengajar – mereka kembali berdiri dan berkata “Selamat jalan Ibu, Terimakasih”  :D  Ayo ngaku siapa yang enggak luluh hatinya mendengar sapaan tulus anak anak ini. Terutama untuk anak anak di kelas yang kecil kelas 1 SD dan 2 SD.  Priceless banget …. tidak bisa dibayar apapun.

Saya masuk pertama kali di kelas 1 SD. Kebayang kan? Saya hanya berdoa agar saya tidak mati gaya di depan mereka. Dan yesssssss…… mereka cukup manies ….. apalagi mereka bersemangat sekali setiap kali di ajak menyanyi.  Yang paling parah sih …. saya sempat lupa dengan lagu yang sudah saya hafal sebelumnya …. untung nya pikiran saya mau diajak bekerjasama …. dan jadilah bait lagu yang terlupa itu saya ganti kata katanya – Ikan buntal jadi ikan bawal, ubur ubur jadi lumba lumba, banana jadi pisang pisang hahahahhahaahhaha (maafkan kak Maria – lagunya saya ganti). Tapi mereka bersemangat sekali. Mengikuti gaya saya bernyanyi … kapan lagi ya … suara saya dikagumi begitu hahahahahaha. Yang bikin hati saya melambung …. sewaktu saya keluar kelas dan wali kelasnya masuk ke kelas bertanya kemereka apakah mereka senang di ajarkan oleh saya ….. mereka semua menjawab serempak  ….. senaaaaanggggg. Seriously …. air mata saya hampir menetes saking senangnya.  Uhhh…  saya jatuh cinta kepada mereka.

Saya juga mengalami hal yang luar biasa di kelas kelas lain, mereka aktif menjawab pertanyaan pertanyaan saya. Tidak malu malu, tidak diam saja (terus terang ini yang menakutkan – kalau tidak ada yang aktif – bisa mati gaya saya hahhahhahaaaha …. thanks God enggak terjadi sama sekali selama saya mengajar di sana).

Ketika saya tanyakan apa cita cita nya …. ternyata tidak seperti pembicaraan  sebelumnya yang memberitahu saya bahwa rata rata anak anak cuman ingin menjadi guru atau polisi, cita cita mereka lumayan variatif – ada yang ingin menjadi dokter (mereka tertawa geli ketika saya tanya siapa yang takut disuntik …… dan mereka tunjuk tangan termasuk saya hahahhahahhaa), ada yang ingin menjadi pemain bola, ada yang ingin menjadi nakhoda, ingin menjadi pilot dan ada yang ingin menjadi chef (Chef Juna benar benar merebut hati mereka sepertinya…. sama seperti saya juga hahahhahaha #salah fokus LOL), dan  ternyata dari seluruh siswa di SD Ufalen, ada 2 orang yang ingin menjadi PRESIDEN ….. Yeaayyyyyyyyyy

Yang paling lucu ketika saya bertanya dimana mereka harus sekolah kalau mereka ingin menjadi seperti yang mereka inginkan . Kalau mau menjadi Chef harus sekolah dimana? Dan jawaban mereka ………….. DI DAPUR hahahahhahahaha. Atau kalau mau jadi Pilot harus sekolah dimana? Dan jawaban mereka …… sekolah KEPILOTAN:D  Atau kalau mau jadi perancang model rumah (arsitek) – sekolah dimana? Jawaban mereka  …… sekolah pembangunan atau sekolah perumahan  hahahahahahaaha .  Kemudian yang membuat mereka terkejut ketika saya memberitahukan ada sekolah pertanian …. karena mereka berpikir menjadi petani berarti tidak perlu sekolah. Ayoooo anak anak …. siapa bilang petani tidak perlu sekolah?😀

Dan teristimewa dari anak anak ini, mereka belum bergantung dengan gadget yang biasanya dibawa bawa anak anak di kota kota besar. Dimana di sini kita akan melihat anak anak yang sibuk dengan dirinya sendiri bermain game di gadgetnya – menjadi anti sosial. Tidak bergaul dengan anak anak lain, tidak kreatif menggunakan apa yang ada di dekatnya untuk dijadikan permainan. Dan bahkan sering sekali tidak perduli dengan lingkungan sekelilingnya kalau sudah memegang gadgetnya😦

Anak anak ini dengan bebasnya bermain main bersama anak anak yang lain. Hal itu terlihat jelas betapa gembiranya mereka membuat lingkaran bermain tanpa ada perintah dari guru gurunya, ketika jam 3 sore setelah pulang sekolah kami bersama sama bermain ke pantai. Hal ini hampir jarang saya lihat di Jakarta – karena biasanya pasti banyak yang sibuk sendiri dengan gadgetnya. Mungkin hal ini yang harus dipelajari oleh kita yang tinggal di perkotaan agar tidak membiarkan anak anak sibuk dengan gadgetnya. Sehingga mereka bisa bersosialisasi dengan sesama nya dan bisa belajar tentang tepa selira – bertoleransi – hal yang sulit didapatkan di kota kota besar karena anak anak ini kebanyakan menjadi anti sosial karena sibuk dengan gadget nya sendiri. Sekali lagi mereka menginspirasi saya untuk kelak tidak membiarkan anak anak saya sibuk dengan gadget nya. Sehingga bisa belajar bagaimana berbicara, mendengarkan orang lain, bersosialisasi dan menghormati keberadaan orang lain.

Jadi enggak salah kan kalau saya kemudian jatuh cinta dengan anak anak ini?

Salam

Btw: Spesial Note

Thanks to pengajar pengajar muda di Rote dan seluruh panitia yang menggagas kegiatan ini. Thanks to guru guru terutama guru guru SD Ufalen tempat saya mengajar yang tidak kenal lelah dan luar biasa mendidik anak anak yang kelak jadi generasi penerus bangsa, thanks buat hostfam saya yang sudah mau menerima saya selama di Rote dan thanks to teman teman relawan yang saling support mulai dari persiapan, keberangkatan, hari H dan sampai kepulangan ( You rock guys😀 ).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s